23 September 2015

Tak Mahu Lagi Dibohongi

Hati saban hari berbicara duka.

Tak tahu di mana lagi nak mencari kekuatan.

Ya, percaya... ALLAH menguji bersebab. Hati juga redha, bukan merungut. Bukan juga mengeluh. Dan sedar sangat... diri hanya seorang hamba, layaklah diuji. Dan... bukan juga tak mengusir kesedihan itu. Bukan juga selalu melayan rasa. Cumanya diri hanya manusia biasa. Lemah. Adakalanya rebah juga.

Bukan tak berusaha menjadi sehebat 'Hajar' mahupun 'Syaza' mahupun seperti mereka wanita-wanita muda pejuang jalan ALLAH, cumanya diri terlalu lemah.

Bukan tak usaha mengumpul kekuatan, cumanya ada masa terbabas juga. Diri memang hanya manusia biasa.

Dan hari ni... sungguh tak tertahan lagi sedih rasa hati. Nak terus menangis lagi, tak sanggup. Nak ketawa, tiada punca. Hanya tersenyum bersama hati yang menangis. Sungguh, itu sangat perit melakukannya. Ya Allah...

Sukarnya mencari ketulusan di hati manusia.

Kerap mendengar pembohongan. Kerap mendengar cerita-cerita rekaan. Namun diri tetap diam. Hanya mendengar. Hati tak mengiyakan, namun gagal juga untuk menidakkan. Takut salah mentafsir. Tapi akhirnya... selalu saja tersedar dari hakikat pembohongan. Peritnya Ya Allah... Sudahnya, diri hanya mampu menangis. Menangis dan terus menangis. Hingga betul-betul rasa dah tak berdaya lagi dah untuk bertahan apa lagi meneruskan hidup.

Ya ALLAH... sukarnya menemukan bahagia.

Kenapa ada pembohongan setelah bahagia tercipta? Kenapa manusia itu gemar benar berpura-pura? Sukarkah menghargai kejujuran dan ketulusan seorang Sofia? Remeh sangatkah perasaan hati seorang Sofia hingga dipersendakan setiap kali?

Sofia tak mahu membenci. Sofia tak mahu berdendam. Biarlah sekejam apa pun permainannya. Tak mahu membalas apa-apa. Bukan kerana lemah. Bukan kerana tak mampu. Tapi kerana tak mahu menambah lagi penyakitnya hati. Hanya mahu... cukuplah segala penderitaan. Kalau tidak ada setia... tidak ada ketulusan... tidak ada kejujuran... jauhkanlah Sofia dari semua ini. Sofia bukan bahan untuk dipersendakan.

Tak guna juga memiliki jika hanya terus-terusan dibayangi pembohongan. Jika yang dicintai dengan ketulusan hati itu adalah insan lain, lebih baik mengalah. Lebih baik berundur. Lepaskan.

Tak mahu lagi mencari. Tak mahu juga mengejar. Bukan memilih. Bukan memaksa diri. Cuma takut terluka lagi. Cukuplah nikmat hidup sekadar yang ada. Cukuplah bersyukur dengan seadanya apa yang ALLAH beri. Ada jodoh, adalah. Tak ada, tak akan usaha lagi. Bukan putus asa. Tapi benar-benar tak mahu disakiti lagi. Sebab tak pernah jumpa yang tulus. Sebab tak pernah jumpa yang setia. Sebab tak jumpa yang jujur. Mereka terlalu gemar berbohong. Dan diri ini terlalu muak benar mendengar pembohongan. Bukan tak percaya masih ada insan yang berhati tulus, cumanya... tak mahu berharap. Cukuplah. Tak mahu dengar apa-apa pembohongan lagi.

Biarlah... berserah segalanya pada ALLAH. Ada, ada. Tak ada, redha. Sesungguhnya ALLAH lebih tahu apa yang terbaik untuk diri ini.




No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

::: Nota Penting! :::

Segala perkongsian saya di dalam blog ini adalah hasil penulisan saya sendiri. Copy-paste atau tiru-meniru adalah DILARANG sama sekali. Jika perkara tersebut berlaku, saya sebagai empunya blog tidak akan teragak-agak untuk mengambil tindakan undang-undang.