Skip to main content

Posts

Showing posts from October, 2015

Kita Yang Menentukan 'Siapa' Diri Kita.

Orang asyik memperlekehkan hidup kita. Perasaan kita. Maruah diri kita. Dan memikirkan tentang karenah manusia keliling, sampai ke esok pun tak habis. Kan?
Ala... abaikan mereka! Perlu apa pada orang yang tak mahu melihat kita bahagia sedangkan pilihan untuk kita menikmati bahagia dengan cara sendiri itu ada? Kita masih ada pilihan untuk bangun walaupun dah rebah, jadi kenapa mesti nak melepek di tanah terus? Bangunlah!
Kalau orang tanak hulur tangan bantu kita sekalipun, kita masih boleh usaha sendiri. Jangan suka bergantung pada orang, sebab orang memang selalu akan kecewakan kita. Bukan nak suruh membenci orang keliling, tidak. Tapi bergantunglah hanya pada ALLAH dan diri sendiri. Kerana kita yang lebih tahu apa yang diri kita sendiri perlukan. Dari fikirkan tentang karenah orang keliling yg tak pernah berkesudahan tu, baik fikirkan tentang diri sendiri dan usahakan masa depan sendiri. Lagi bagus! Right?

P/s: Dan tak perlu berusaha jadi macam apa yg orang nak kita jadi. Just berus…

Jadilah Yang Sentiasa Bertanggungjawab dan Bersikap Terbuka

That's it! Itulah kita. Timbulkan masalah, kemudian apabila masalah itu dipersoalkan, segera larikan diri. Dan bila orang keliling turut mula sama menghindarkan diri dari kita, kita kata orang abaikan kita. Padehal kita yang lebih dulu mengabaikan perasaan orang keliling dengan sikap tidak bertanggungjawab kita tu.

Cuba tengok akhlak nabi Muhammad S.A.W. Baginda orang miskin, tapi orang disekeliling baginda tak pernah cuba hindarkan diri dari baginda. Padahal baginda bukannya berduit, bukannya kaya-raya. Tapi orang sentiasa suka dekati baginda. Sebab apa? Sebab baginda sentiasa bersikap terbuka. Menerima sesiapa yang datang kepada baginda dengan senyuman. Sebusuk dan sejijik apa pun tetamunya, baginda tidak akan mengusir. Sesuci dan sedosa apa pun tetamunya, baginda tidak akan menghindar. Sekalipun musuh (masalah) yang datang menuntut perkara yang tidak-tidak, pun baginda tetap tidak menghindari apalagi mengusir.

Kenapa baginda buat macam tu? Kerana baginda tahu, setiap yang data…

Biarlah Nak Kata Apa Pun...

Apakah perasaannya bila seseorang yang akrab, seseorang yang dikasihi, seseorang yang mengatakan kasihnya amat tinggi terhadap diri ini, membuat perumpamaan diri ini seperti binatang? Cuba menggambarkan bertapa buruknya wajah ini di matanya? Ya ALLAH, itu benar-benar buat air mata diri ini gugur tanpa dapat ditahan. Terluka sangat. Amat tersinggung rasa hati.
Namun semua itu buat saya sedar bertapa tingginya kebencian dia terhadap saya. Sejak itu saya mula mendiamkan diri dan tidak mahu menyuarakan apa-apa lagi dah terhadapnya. Sememangnya kami dah tak berbual. Berhubung pun sekadar untuk perkara-perkara yang penting sahaja. Saya dah menerima terlalu banyak kata-kata hinaan dan sindiran. Saya dah terlalu sarat menyimpan luka. Dan saya juga dah penat mencuba meluahkan rasa yang terbuku. Dah penat mencuba memperbaiki. Dah penat menanggung air mata. Saya... dah hilang semangat. Semua yang saya buat, segala yang saya usahakan untuknya, dari dulu sampai sekarang, hanya disia-siakan. Sudah…