12 August 2013

Scandal | Teaser II

This is autopost.


RAFF MENYENTUH rambut Sufi dan mengirai lembut jemarinya di celah-celah rambut lurus gadis itu. Leka dia menatap rambut Sufi yang lembut dan dingin di jemarinya. Dia hanya menampal senyum senang biarpun sedar gadis itu agak seperti takut-takut dengan apa yang dilakukannya ketika ini. Heh, Sufi. Raff senyum sumbing dalam hati. Sejak bila pernah tak takut dengan aku pun? Macamlah aku ni jahat sangat.

Tapi kalau tak jahat, apa yang kau buat pada dia dulu tu nak dikelaskan sebagai apa Raff oi? Tanpa sedar dia menempelak diri sendiri. Tapi sungguh. Kadang bila diingat balik kejahatan diri terhadap Sufi masa tu, memang rasa macam nak undur balik masa. Menyesal. Dan sebab tu bila Sufi membenci, sepedih apa pun perasaan dalam hati, ditahan juga. Sebab memang salah diri sendiri.

Sufi memang dah rasa tak selesa sejak dari mula-mula Raff duduk di sebelahnya tadi lagi. Namun sebab malas nak bermain tekanan emosi andai jika dia bertindak menjauhkan diri dan Raff mula mencari pasal membidas kata-kata menyakitkan hati, dia beralah aje duduk di situ. Lagipun tadi tak terasa langsung yang lelaki tu nak buat yang bukan-bukan. Alek-alek, mana tahu tetiba datang mood romantik nak bermanja-manja ni pulak. Ye ke nak bermanja? Ke… Ah! Jangan nak cari pasal!

“Lembut rambut Sufi.” Puji Raff seakan berbisik. Dia masih tersenyum senang. Dan memangnya dia rasa sangat senang berkeadaan seperti ini. Keadaan di mana dia dapat menyentuh gadis di hadapannya tanpa sebarang penolakkan. Dan dia berjanji pada diri sendiri, untuk situasi sebaik ini, dia takkan sesekali berbuat apa-apa yang boleh merosakkan.

Sufi hanya mengukir senyum nipis mendengar pujian itu.

“Tapi kenapa potong rambut? Dulu rambut Sufi panjang, kan?” Raff bertanya lembut.

Sufi mengangguk.

“Kenapa potong?”

“Panas.”

“Oh…” Raff mengangguk. “Tapi lepas ni kalau abang nak mintak Sufi jangan potong lagi dah boleh tak? Abang suka tengok Sufi rambut panjang. Nampak comel je.”

Terlepas juga tawa kecil Sufi tanpa dapat ditahan. Comel pulak dah…

“Dan kalau Sufi senyum macam ni selalu kan bagus. Lagi comel.”

Senyuman di bibir mati serta-merta.

Raff masih tersenyum memandang.

Sufi melarikan pandangan ke lain. Entah, rasa… macam… seganlah. Dia berdeham kecil. “Haus la.” Dia membuka sila dan menurunkan kakinya dari sofa. Nak bangun, nak ke dapur. Namun baru je mengangkat punggung nak melangkah, dia terhenti apabila tiba-tiba pergelangan tangannya dicapai. Dia berpaling. Pandangannya bertanya bila dilihatnya lelaki itu hanya sekadar merenung saja ke wajahnya. Naik meremang bulu roma dibuatnya.

Raff tersenyum ketawa sambil mengeleng. Tak ada apa. Tangan Sufi dilepaskan. “Buatkan Nescafe.”

“Oh. Okey.” Sufi hanya mengangguk dan terus melangkah ke dapur. Keningnya berkerut sendiri. Apa kena dengan dia tu?

Raff tersenyum sendiri di ruang tamu melihat Sufi melangkah pergi dan menghilang di balik dinding menghala ke dapur. Dengan keadaan diri sekarang dah jadi laki dia, dan dia dah sah jadi bini aku, malu tak kalau nak kata lagi ‘I’m in love’?

Haih, Sufi… Sufi… Raff mengeleng sendiri. Bila la Sufi nak jadi macam dulu balik?


…..BERSAMBUNG…..


P/S: Terima kasih sudi baca. Jangan lupa tinggalkan komen. Komawo! ^_^

3 comments:

  1. Sweet je.. hopefully bab 1 n next bertambah sweet n interesting... huhu. Keep it up, sofia.

    Btw, nice blog. Sye dah follow blog sofia.. best.

    Nanti jenguk2 lah blog sye pula. =)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

::: Nota Penting! :::

Segala perkongsian saya di dalam blog ini adalah hasil penulisan saya sendiri. Copy-paste atau tiru-meniru adalah DILARANG sama sekali. Jika perkara tersebut berlaku, saya sebagai empunya blog tidak akan teragak-agak untuk mengambil tindakan undang-undang.