Skip to main content

Heart Broken | Random 1#


Bunyi suara rengekkan dan tangisan bayi dari bilik sebelah untuk ke sekian kalinya mengejutkan dia dari tidurnya lagi. Dia merengus perlahan. Dipusingkan tubuhnya ke kiri pula. Cuba pejamkan mata semula. Namun mungkin kerana dah terlalu kerap terjaga, lenanya tak mahu lagi berkunjung. Dia mengeluh. Bosan dan tertekan sungguh dengan semua ni!

Akhirnya dia bangun dari baringnya di tilam dan terus ke tingkap. Langsir yang menutupi tingkap diselak dan dipintalkan ke tepi. Selak tutup cermin tingkap nangkuh itu dibuka. Dia menarik nafas cuba menghirup udara pagi dari celah-celah cermin nangkuh yang terbuka. Namun pagi yang dah menginjak ke tengahari itu tak membawa sedikitpun udara segar. Ah! Suasana alam juga tak membantu menenangkan aku!

Kerusi di depan meja tulis di tepi tingkap ditarik dan dia melabuhkan duduk. Laptop yang dah sedia ada di atas meja di depan hanya dipandang dingin. Tak rasa lagi nak mula buat kerja. Mood masih belum datang. Dan tambahan hati pula tengah galau sungguh waktu ni.

Dia mengeluh sambil pandang susunan novel-novel pelbagai tajuk yang tersusun di atas rak di depan meja. Namun fikirannya bukan ke situ. Bukan pada wujudnya buku-buku yang berlambak di depan mata itu. Fikirannya saat ini sedang memikirkan hal lain. Ya, semuanya kerana lelaki itu!

Wajah itu... wajah yang selalu menerbitkan rindu di hati itu terlampau kerap muncul diingatan akhir-akhir ini. Bahkan terlalu kerap hinggakan tak ada walau seminitpun dalam sehari dia tak mengingatinya. Namun semuanya menjadi duka gara-gara peristiwa tu! 

Ya ALLAH... Kalaulah dia tak menghianati aku... Kalaulah dia menghargai dengan baik kepercayaanku... Kalaulah dia menghormati rasa cintaku dan mengerti bertapa terlukanya perasaan hatiku dengan semua perbuatan itu... Dah tentu hingga ke hari ni, aku masih bahagia di sisinya dan dia juga akan sentiasa cuba aku bahagiakan. Tapi kenapa dia khianati aku?

Dan ketika ini, semakin wajah itu muncul di ingatannya, semakin jelas terpancar kesedihan di wajahnya. Dia tahu pemilik wajah itu terlalu menghancurkan hatinya, tapi bukannya dia tak cuba melupakan lelaki itu. Dia dah terlalu mencuba. Namun hanya kegagalan yang ditemui.

Ya ALLAH... sampai bila nak macam ni...?

Tangan kanan perlahan dibawa menggosok-gosok dada sendiri. Ya ALLAH, cepatlah semua ni berakhir. Cepatlah sembuh wahai hati. Cepatlah normal semula keadaan. Tak tahan dah.... Tangan dibawa pula ke pelipis, memicit. Sakitnya kepala. Dah beberapa malam dah tak boleh tidur dengan baik. Bukan kerana tangisan anak kecil di bilik sebelah yang payah nak ditidurkan mamanya tu. Tapi kerana diri sendiri yang memang can't stop thinking about 'him' and can't stop crying...

Dia melepas nafas berat. Ya Allah... tak larat dah rasa aku ni.

Kepalanya terus dijatuhkan ke meja dengan beralaskan sebelah lengan menahan kepala. Ya ALLAH, aku betul-betul tak sanggup macam ni. Sakitnya rasa. Kenapa dia buat aku macam ni...?

Tanpa dapat ditahan, air mata mengalir lagi untuk kesekian kalinya. Hiba.

Dan entah untuk kali yang ke berapa, dia menangis lagi di depan meja tulis itu. Sejak kejadian tu, air mata jadi murah sungguh. Mudah benar mengalir. Tapi sedihnya, tak ada sesiapa pun yang memujuk. Hanya diri sendiri sahaja yang selalu memujuk hati sendiri yang semakin lama semakin payah sungguh nak dipujuk.

Setiap kali terkenangkan lelaki itu, mata mudah benar terasa berkaca. Dan air hangat yang bertakung di kelopak mata, mudah benar gugurnya walaupun dah habis daya dicuba tahan. Ya ALLAH, kenapa ini bayaran dia untuk kesetiaan dan kepercayaan yang aku berikan padanya? Tak bermakna langsungkah rasa cintaku padanya?

Comments

Popular posts from this blog

Scandal | Prolog

NOTE: This is my new another hikayat(s). So... 'Scandal' is the sementara punya tajuk untuk cerita ni. Sebab buat masa ni tak dapat fikirkan lagi apa tajuk yang sesuai untuk cerita ni. So... buat sementara ni kita call this as 'Scandal' jelah dulu ey? Well... lagipun memang ada kena-mengena dengan perkataan tu pun. Tapi get to know kemudian la... Sekarang jom baca prolog ni dulu. Enjoy your reading! ^_^

Al-Quran Mumayyaz Membantu Mengaji Dengan Lancar

"Kenapa kita baca Quran kalau kita tak faham?"
"Dah kenapa kau tengok drama Korea?"
"Lain. Ada subtitle."
"Quran ada terjemahan, kan?"

Betul. Sekarang ni dah ada macam-macam jenis mushaf yang sangat membantu dan memudahkan kita untuk membaca Al-Quran. Macam-macam pilihan ada. Dan antara yang terbaik di masa kini, salah-satunya adalah Al-Quran mushaf Almumayyaz.
Sebab apa saya katakan mushaf Almumayyaz ni antara yang terbaik?
Oh, tahukah anda? Mushaf Almumayyaz adalah Al-Quran bertafsir yang dilengkapi dengan transliterasi rumi perkata (iaitu perkataan rumi di bawah perkataan Arab bagi memudahkan sebutan). Dan ayat-ayat di dalam Al-Quran Almumayyaz turut dikelaskan dengan 5 warna berbeza pada tiap-tiap tanda tajwid bagi memudahkan dan melancarkan proses pembacaan. Ini sekaligus membuatkan kita mudah untuk mengenal tajwid dan membaca tiap-tiap baris ayat suci Al-Quran dengan lebih tepat.
Dannn... tahukah juga? Selain itu, Al-Quran Almumayyaz ini turu…

Jam Tangan Tawaf Yang Super Awesome!

Assalamu'alaikum. Hai! Berita baik untuk korang yang teringin nak cuba pakai jam tangan tawaf. Ataupun kepada peminat-peminat jam tangan tawaf yang teringin nak tukar pakai model lain pulak, sekarang ni dah ada jam tangan tawaf jenama MEM.

Sebelum tu… Apa itu jam tawaf ye?

Jam tawaf ni adalah jam yang pergerakkan jarumnya mengikut pusingan tawaf. Ataupun ada orang panggil anti-clockwise. Ataupun lebih mudah orang panggil jam pusing ke kanan.Naaa... gitu!

Dan kini MEM ada menyediakan jam tangan tawaf untuk lelaki dan perempuan tahu. Tapi kalau rasa nak sedondon dengan pasangan, yang couple set pun ada. Tapi jangan lupa, kena tahu jugak yang MEM pun ada sediakan jam dinding yang semuanya super-duper comel, cantik, menarik, tertarik lagi kau memang dabom! *Eheh! Terover la pulak… -.-'*

MEM BRAUNE

So macam gambar yang kat atas tu, tu adalah jam tangan tawaf dari MEM yang direka khas untuk kaum lelaki. Tak ke nampak macho lagi segak bergaya lengan mamat model yang peragakan jam d…