18 September 2014

Heart Broken | Random 1#


Bunyi suara rengekkan dan tangisan bayi dari bilik sebelah untuk ke sekian kalinya mengejutkan dia dari tidurnya lagi. Dia merengus perlahan. Dipusingkan tubuhnya ke kiri pula. Cuba pejamkan mata semula. Namun mungkin kerana dah terlalu kerap terjaga, lenanya tak mahu lagi berkunjung. Dia mengeluh. Bosan dan tertekan sungguh dengan semua ni!

Akhirnya dia bangun dari baringnya di tilam dan terus ke tingkap. Langsir yang menutupi tingkap diselak dan dipintalkan ke tepi. Selak tutup cermin tingkap nangkuh itu dibuka. Dia menarik nafas cuba menghirup udara pagi dari celah-celah cermin nangkuh yang terbuka. Namun pagi yang dah menginjak ke tengahari itu tak membawa sedikitpun udara segar. Ah! Suasana alam juga tak membantu menenangkan aku!

Kerusi di depan meja tulis di tepi tingkap ditarik dan dia melabuhkan duduk. Laptop yang dah sedia ada di atas meja di depan hanya dipandang dingin. Tak rasa lagi nak mula buat kerja. Mood masih belum datang. Dan tambahan hati pula tengah galau sungguh waktu ni.

Dia mengeluh sambil pandang susunan novel-novel pelbagai tajuk yang tersusun di atas rak di depan meja. Namun fikirannya bukan ke situ. Bukan pada wujudnya buku-buku yang berlambak di depan mata itu. Fikirannya saat ini sedang memikirkan hal lain. Ya, semuanya kerana lelaki itu!

Wajah itu... wajah yang selalu menerbitkan rindu di hati itu terlampau kerap muncul diingatan akhir-akhir ini. Bahkan terlalu kerap hinggakan tak ada walau seminitpun dalam sehari dia tak mengingatinya. Namun semuanya menjadi duka gara-gara peristiwa tu! 

Ya ALLAH... Kalaulah dia tak menghianati aku... Kalaulah dia menghargai dengan baik kepercayaanku... Kalaulah dia menghormati rasa cintaku dan mengerti bertapa terlukanya perasaan hatiku dengan semua perbuatan itu... Dah tentu hingga ke hari ni, aku masih bahagia di sisinya dan dia juga akan sentiasa cuba aku bahagiakan. Tapi kenapa dia khianati aku?

Dan ketika ini, semakin wajah itu muncul di ingatannya, semakin jelas terpancar kesedihan di wajahnya. Dia tahu pemilik wajah itu terlalu menghancurkan hatinya, tapi bukannya dia tak cuba melupakan lelaki itu. Dia dah terlalu mencuba. Namun hanya kegagalan yang ditemui.

Ya ALLAH... sampai bila nak macam ni...?

Tangan kanan perlahan dibawa menggosok-gosok dada sendiri. Ya ALLAH, cepatlah semua ni berakhir. Cepatlah sembuh wahai hati. Cepatlah normal semula keadaan. Tak tahan dah.... Tangan dibawa pula ke pelipis, memicit. Sakitnya kepala. Dah beberapa malam dah tak boleh tidur dengan baik. Bukan kerana tangisan anak kecil di bilik sebelah yang payah nak ditidurkan mamanya tu. Tapi kerana diri sendiri yang memang can't stop thinking about 'him' and can't stop crying...

Dia melepas nafas berat. Ya Allah... tak larat dah rasa aku ni.

Kepalanya terus dijatuhkan ke meja dengan beralaskan sebelah lengan menahan kepala. Ya ALLAH, aku betul-betul tak sanggup macam ni. Sakitnya rasa. Kenapa dia buat aku macam ni...?

Tanpa dapat ditahan, air mata mengalir lagi untuk kesekian kalinya. Hiba.

Dan entah untuk kali yang ke berapa, dia menangis lagi di depan meja tulis itu. Sejak kejadian tu, air mata jadi murah sungguh. Mudah benar mengalir. Tapi sedihnya, tak ada sesiapa pun yang memujuk. Hanya diri sendiri sahaja yang selalu memujuk hati sendiri yang semakin lama semakin payah sungguh nak dipujuk.

Setiap kali terkenangkan lelaki itu, mata mudah benar terasa berkaca. Dan air hangat yang bertakung di kelopak mata, mudah benar gugurnya walaupun dah habis daya dicuba tahan. Ya ALLAH, kenapa ini bayaran dia untuk kesetiaan dan kepercayaan yang aku berikan padanya? Tak bermakna langsungkah rasa cintaku padanya?

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

::: Nota Penting! :::

Segala perkongsian saya di dalam blog ini adalah hasil penulisan saya sendiri. Copy-paste atau tiru-meniru adalah DILARANG sama sekali. Jika perkara tersebut berlaku, saya sebagai empunya blog tidak akan teragak-agak untuk mengambil tindakan undang-undang.